Kejahatan Islam membantai HIndu Di India, India tetap Hindu

Perjuangan Hindu yang Sengit dan Terus Menerus melawan Jihadis menghalangi Islamisasi India secara total

 

Berbeda dengan Islamisasi total Persia, Mesir, Mesopotamia (Irak), Turki, Afrika Utara, Islamisasi India tidak tuntas. Setelah lebih dari 1000 tahun tirani Muslim, dari 715 – 1761, lebih dari 70% rakyat India tetap Hindu. Ini BUKAN karena kebaikan Muslim, karena ini memang bukan ciri khas mereka. Keberanian ksatria2 Hindulah yang mampu menghantam keberingasan berdarah Jihadi berkali2 terlepas dari berbagai kekalahan yang juga dialami pihak Hindu.

 

Muslim menyerang India hanya 4 tahun setelah mereka menginvasi Persia

 

Tidak banyak yang tahu bahwa setelah menginvasi Persia tahun 634, Muslim menginvasi kawasan Sindh di India tahun 638, jarak waktu yang 4 tahun. Tapi sementara Persia takluk setelah 17 tahun, mulai tahun 651, Muslim sampai memerlukan waktu 700 tahun untuk menjajah India (sekarang Sindh menjadi Pakistan, yang memisahkan diri dari India tahun 1947).

 

Dan bahkan setelah itu merekapun tidak dapat memerintah India secara damai. Perlawanan Hindu bukan saja sengit tetapi kebuasan kelompok Maratha Hindu sampai menyaingi kebuasan Muslim. Mereka, terpaksa mengikuti cara perang muslim, yaitu mengejar Muslim sampai ‘dimanapun mereka dapat ditemukan’. Taktik mengalahkan Muslim macam ini juga diulangi di Ethiopia dan Sudan Selatan (Nubia) dimana orang2 Kristen Afrika dari Nubia menggunakan taktik gerilya untuk mengejar setiap dan semua Muslim sampai ke akar2nya. Hanya dengan cara ini Islam dapat dikalahkan.

 

Taktik kotor Muslim melawan India: memenggal kepala anak2

 

Serangan Arab Muslim melawan India sejak 638 berkali2 dapat dikalahkan oleh para raja Makara (Makran) dan Sindh. Kealotan Hindu ini sampai mengherankan Muslim. Setelah kampanye berdarah selama 80 tahun, Muslim merebut Fort Deval (Debal, didekat Karachi sekarang) secara curang, dengan menculik 3 anak-anak seorang petinggi Fort Debal, MEMENGGAL KEPALA SALAH SEORANG ANAK DAN MENGANCAM AKAN MEMENGGAL YANG LAIN.

 

Dengan ancaman ini pihak Hindu terpaksa menyerah. Mereka namun demikian tidak akan pernah melupakannya, saat pemimpin biadab Muslim, Mohammed bin Kasim, mulai menancapkan cengkraman kotornya di India. Dua puteri Raja Dabir yang ditangkapi Qasim juga ditangkap dan dikirim kepada sang Kalif di Bagdad untuk koleksi haremnya. Tapi puteri2 ini tidak semudah itu dikalahkan. MEREKA MEROBEK HYMEN MEREKA DENGAN TANGAN MEREKA SENDIRI DAN MENGATAKAN BAHWA KASIM telah mengambil keperawanan mereka. Ini membuat marah sang Kalif dan memanggil Kasim ke Bagdad. Kasim dituduh melakukan pengkhianatan ! Hukumannya ? Ia disekap dalam sebuah peti kayu bulat yang ditancapi dengan paku didalamnya dan peti kayu itu digulingkan dari bukit. Demikianlah kematian mengenaskan salah satu algojo Muslim India.

 

Cara kaum Rajput Hindu merongrong Muslim selama 500 tahun

 

Setelah menjajah Sindh, Muslim menyerang Punjab tapi kalah. Kemudian mereka menyerang Rajputana, tetapi kalah oleh Raja Bhoj, dan saat mereka menyerang Gujarat, mereka dikalahkan para Chalukya (Solankis) dari Anahilwada. Jadi dari tahun 715 sampai 980, Muslim tidak maju2 dari Sindh. Hanya di thn 980, Muslim bisa menyerang India lagi.

 

Cara Muslim memanfaatkan aristokrat Hindu



Bhai Taru Singh ji (samping) dikuliti bagian atas kepalanya hidup2 atas penolakannya masuk Islam (th 1745)

Thn 980, panglima Muslim, Sabuktagin menggunakan mata2 untuk mempelajari taktik perang Hindu. Menurut mata2, Hindu memulai perang pada saat matahari terbit dan mengakhirinya pada saat matahari terbenam. Setelah mempelajari taktik ini, Sabuktagin menantang raja Jayapal Shahiya untuk berperang dan keduanya menyetujui tempat dan waktu perang. Keduanya sampai pada tempat yang ditentukan, satu hari sebelum tanggal perang yang sudah ditetapkan dan keduanya saling mengirimkan utusan untuk menyetujui permulaan perang pada saat matahari terbit keesokan harinya. Tapi malam itu juga Muslim menyusup masuk kamp Hindu dan membantai sebagian besar tentara Hindu.

Keesokan harinya, sisa2 tentara Hindu mengundurkan diri ke ibukota mereka, Kubha, sambil dikejar Muslim. Kota itupun direbut Muslim dan menamakan kota itu; KABUL. Hindu semakin terdesak ke arah timur.

 

Taktik licik Muslim di Pertempuran Lahore

 

Setelah merebut Kabul, Muslim menghancurkan semua kuil2 Hindu dan memaksa orang2 Hindu masuk Islam. Setelah kekalahan raja Jayapal Shahiya, puteranya, Anandpal Shahiya, memindahkan ibukotanya dari Kabul ke Luvkushpura (Lahore). Ia mengumpulkan semua sekutunya dan menghadapi penjajah Muslim yang sekarang dipimpin oleh putera Sabuktagin, Mahmud.

 

Kedua pasukan bertemu di pinggir sungai Ravi dekat Lahore. Muslim dibuat hancur lebur oleh Hindu yang tidak juga mau menyerah kepada imperialisme Arab biadab. Hindu menggunakan gajah yang dilengkapi dengan tameng. Muslim menyadari kelemahan mereka. Mereka mengirim utusan ke Anandpala, dengan alasan mencari damai dan dibiarkan keluar dari India dengan selamat. Guna menunjukkan maksud baik mereka, mereka mengatakan bersedia untuk datang ke kamp Hindu untuk makan siang. Anandpala sayangnya menyetujuinya, walaupun ia diprotes keras oleh sekutu2nya.

 

Pihak Muslim mendatangi markas Hindu siang itu. Mereka berpura2 mengobrol dengan tentara Hindu dan meminta agar diperlihatkan tempat markas para gajah. Sang tuan rumah yang ramah tamah sama sekali tidak mencium akal bulus musuh mereka ini. Bagi mereka ‘tamu harus diperlakukan seperti dewa’ (Athithi Devoh Bhava). Dengan diam2 Muslim menyelundupkan serbuk2 opium kedalam makanan gajah.

 

Beberapa saat kemudian pihak Muslim pulang dan Hindu yakin bahwa perang kini selesai dan perdamaian segera akan tercapai dengan pembubaran kedua markas perang mereka. Tapi betapa kagetnya mereka setelah beberapa jam kemudian mereka mendengar kavalri Muslim mengelilingi markas mereka dan memulai serangan sengit dengan teriakan histeris ‘Allahuakbar’. Hindu dengan bingung segera mempersiapkan gajah mereka dengan menaruh sadel di punggung gajah dan segera menyerang Muslim secara semrawut. Mereka semakin shock ketika gajah mereka menolak perintah dan malah melarikan diri dari ajang pertempuran. Gajah2 itu sudah terkena pengaruh opium. Gajah yang dikendalikan Pangeran Anandpala juga mulai lari kesana kemari. Ia dikejar tentara Muslim yang memotong tali sadelnya dan mengakibatkannya jatuh dari gajahnya. Ia terhempas ke tanah dan saat tidak berdaya, MUSLIM MEMENGGAL KEPALANYA, menusuk kepalanya pada ujung tombak dan memamerkannya pada pasukan Hindu. Ini semakin membuat shock pasukan Hindu yang sudah kebingungan. Tidak terbiasa dengan cara biadab memperlakukan seorang pemimpin macam ini, tentara Hindu mengundurkan diri tetapi tidak lama kemudian merekapun dibantai.

 

Penculikan dan Pembunuhan Tirlochanpala oleh Muslim yang berpura2 sebagai Sanyasi

 

Setelah kemenangan curang mereka di Lahore, cucu muda Jayapala Shaiya, Tirlochanpala Shahiya, mengambil oper kekuasaan. Ia hanya anak muda berusia 17 tahun. Ia memindahkan ibukota dari Lahore ke Kangra, sekarang disebut Himachal Pradesh.

 

Kerajaan Shahiya yang meliputi dari Heart sampai ke Haridwar, kini semakin menciut menjadi hanya 1/5 bagian dan tidak memiliki posisi untuk menghalangi lajunya Muslim di India. Tetapi ia tetap melanjutkan contoh ksatria ayah dan kakeknya dan bersekutu dengan raja2 Kashyapmeru (Kashmir) dan Tibet, untuk mengusir Muslim dari Punjab dan Upaganasthan (Afghanistan). Gubernur Muslim dari Punjab, marah dan seperti memang sudah menjadi ciri khas Muslim, merencanakan akal bulus untuk mengalahkan raja muda itu.

 

Ia mengirimkan tentara yang berbusana seperti tukang2 bertapa Hindu dari Kabul membawa pesan2 damai bagi Tirlochanpala. Dengan tipu daya ini, mereka diijinkan masuk rumah sederhana Tirlochanpala (karena kekayaan raja2 Shahiya habis dijarah Muslim). Begitu mereka masuk, tukang2 bertapa penyamar itu menyerang sang pangeran, menggorok lehernya dan memutuskan kepalanya yang kemudian mereka selundupkan keluar, dan meninggalkan pesan di dekat tubuh tidak berkepala raja muda itu bahwa Islam akan jaya dan akan mengalahkan siapapun yang ingin menghalangi jalan Allah.

 

Sisa2 tentara Shahiya, kehilangan pemimpin dan patah semangat. Mereka bermigrasi ke pegunungan Himalaya dan menjadi peternak domba dan kambing. Mereka kemudian dikenal sebagai Gaddi. Gaddi2 ini sampai sekarang masih eksis di Himalaya.

 

Jadi dengan kematian Tirlochapala, raja terakhir dinasti Hindu yang menguasai Afghanistan dan Punjab hilang sudah. India harus menunggu 800 tahun sebelum Raja Punjab, Maharaja Ranjit Singh menaiki tahta pada abad 18. Selama 800 tahun itulah berlangsung tirani Muslim yang memaksa mayoritas Hindu Afghanistan, Paktoonistan dan Punjab Barat menjadi Muslim.

 

Penjarahan Somnath oleh Mahmud Ghaznavi

 

Dengan habisnya dinasti Shahiya, India menjadi tempat jarahan Muslim yang dipimpin Mahmud yang menghancurkan kuil2 Hindu di Somnath, Palitana, Thanesar (Staneshwara), Mathura, Kannauj, Khajuraho setiap tahunnya, sambil tidak lupa mengambil budak bagi pasar2 budak Bagdad dan kota2 Muslim lainnya. Jarahannya terhadap kuil Hindu ternama, Somnath di Prabhash Patan di Gujarat sampai sekarang masih membekas di benak Hindu. Tawanan2 Hindu ini harus berjalan lewat pegunungan Himalaya bagian barat. Banyak yang mati ditengah jalan. Muslim menamakan kawasan Himalaya Barat dengan ‘Hindu Kush’, yang berarti Pembunuhan Orang Hindu (Kush berarti ‘membunuh’ dlm bahasa Persia). Nama ini masih dipakai sampai sekarang dan merupakan peringatan bagi Hindu akan masa tragis ini.

 


Bhai Dayala Ji dimasak dlm kuali hidup-hidup oleh tentara Muslim (th 1675) http://en.wikipedia.org/wiki/Bhai_Dayala


Kemenangan pertama Hindu tehadap Muslim di Pertempuran Baharaich (Uttar Pradesh), 1033

 

Putera Mahmud, Masud, melanjutkan pengaruh ayahnya dengan menembus lembah Gangga dan mendirikan markas di Baharaich, dan mengirimkan pesan kepada raja2 Hindu disana untuk menyerah dan memeluk Islam. (!!)

 

Seperti biasa sebelum memulai perang, raja2 Hindu mengirimkan utusan kepada Masud dan megnatakan bahwa tanah itu milik mereka dan pasukannyalah harus hengkang dari situ dengan damai. Tapi Masud menjawab bahwa tanah itu milik ALLAH dan ia bisa menduduki tempat manapun yg ia mau. Dan adalah tugas sucinya untuk menawarkan Islam kepada siapapun yang belum mengakui Allah.

 

Tentara Hindu membabas habis tentara Masud. Setelah merasakan kekuasaan Muslim selama 400 tahun sejak 638, pihak Hindu sudah mulai mengerti tipu daya dan cara2 pengkhianatan Muslim. Mereka kini semakin waspada terhadap kelicikan muslim.

 

Pertempuran Baharaich ini berakhir pada tgl 14 Juni 1033. Seluruh tentara Muslim dengan panglima mereka berbaring tidak bernafas. Tidak satupun tentara Muslim diijinkan hidup. Sampai sekarang di Baharaich terletak kuburan Muslim penjajah itu, ‘Pangeran’ Ghazi Mian Masud. Disitu ia dianggap sebagai martir oleh penduduk Muslim setempat sebagai seorang ‘Ghazi’ (yang berarti seorang Muslim yang mencapai kemartiran dengan membunuh non-Muslim). Dan setiap tahun, sampai sekarang, diadakan upacara Urs untuk memperingatinya.

 

Yang mereka ingin lupakan adalah keberanian tentara2 Hindu yang mengorbankan nyawa mereka mereka demi kemenangan menentukan pertama melawan invasi Jihad di India. Setelah kemenangan Hindu yang sangat penting ini, India kembali damai selama 1 ½ abad sampai dimulainya invasi Muslim berikutnya dibawah kepemimpinan Mohammed Ghori.

 

Jangka waktu 150 tahun ini, dari 1033 – 1187, membuat Hindu melupakan sikap curang Muslim. Kerajaan Muslim Ghazni (asal pangeran Ghazi) di Punjab Timur, mengadakan perdamaian dengan tetangga Hindunya dan orang Hindu menyangka bahwa Muslim, seperti penjajah lainnya akan berintegrasi dengan masyarakat Hindu. Kebijakan Ghaznivid untuk mengedarkan coin dalam bahasa Sansekerta dan menggunakan versi Sansekerta nama2 Muslim, seperti Mahamada bagi Mohammed, seolah2 memberi kesan sifat damai Muslim.

 

 

Bhai Mani Singh ji dipotong sepenggal demi sepenggal untuk setiap penolakannya menerima Islam (th 1738)

http://www.searchsikhism.com/mani.html

 

The Spiritual Arab Imperialism, contoh kasus : islam di India

 

… Saya disini hanya akan menyampaikan contoh bgm India mengalami proses imperialisme Arab :

 

India dulu merupakan negara terkaya di dunia. Semua berlian2 yg paling indah didunia ini bisa ditelusuri kembali ke India: Koh-i-Nur, Darya-i–Nur, Great Mughal, the Florentine, the Sanci, the Shah, the Regent, the Orloff – semuanya berasal dari India. Ini karena penambangan berlian dan seni memprosesnya dimulai di India.

 

Kekayaan India itu juga yang menarik orang asing. Karena kekayaan negeri itu, raja Muslim, Shah Jehan dipercaya telah membangun Taj Mahal dgn biaya luar biasa sebesar 230,000,000 dollar uang sekarang ini utk menunjukkan cintanya kpd isterinya (Walaupun ada versi lain yg mengatakan bahwa Taj Mahal dulunya pura Hindu yg dicuri, diobrak abrik dan diganti fungsinya oleh Muslim). Tanpa kekayaan India, raja ini tidak dapat mendudukkan dirinya pada Mahkota Peacock (?) yg berharga 7,000,000 dollar. Iapun tidak mungkin dapat memiliki 2 kamar bawah tanah yg memiliki kapasitas sebesar 150,000 cubic feet, penuh dgn batu2an dan besi mulia.

 

Muhammad Bin Qasim adalah penyerang Muslim pertama yg menginvasi India pd th 710 A.D. Ia merampas kekayaan senilai 600 million dirham ditambah dgn beberapa ribu budak. Ini merupakan angka yang luar biasa besarnya pada jaman itu. Dan akibatnya, ia memeras kekayaan provinsi Sindh dan menyengsarakan mereka. Tapi yang paling parah adalah bahwa perampasan ini adalah tujuan agama mereka. Sang penjajah memaksa para pendeta brahma (Brahmin) utk mengemis di jalanan karena menyinggung Allah dgn patung2 mereka.

 

Cerita2 kebiadaban Mahmud Ghazanvi, salah seorang perampok terbesar dalam sejarah yg menyiksa rakyat India selama seribu tahun lewat persekusi sistimatis, perampokan dan balas dendam, akan membuat bulu kudukmu berdiri. Sosok lelaki ini kecanduan perambokan, barbaritas dan brutalitas sama spt orang jaman sekarang kecanduan narkobat. Semua kejahatannya dilakukan atas nama Allah, yg menuntut pemujaNya agar menghancurkan segala patung dan memuja diriNya seorang diri, tanpa pernah menjelaskan mengapa menggunakan patung dianggap salah tetapi memuja berhala yg tidak kelihatan spt Allah dianggap baik. Kalau memang begitu, Allah seharusnya menciptakan orang2 dgn keinginan utk memujaNya saja. Ia tidak melakukannya, tetapi sebaliknya menikmati pembantaian, pencabik2an tubuh dan kesengsaraan bagi mereka yg tidak mempercayaiNya. Tuhan macam itu yg kehilangan tidak memiliki kebijaksanaan secuilpun harus dimusuhi orang2 yg masih memiliki rasa moral.

 

Mahmud Ghazanvi, si pecandu perampokan itu memiliki hobi menyerang semua kuil Hindu yg kaya di India. Ia sangat tertartik dgn orang Hindu yg memiliki adat menghiasi patung2 mereka dgn emas, berlian dan batu2an berharga lainnya. Sama spt serigala tertarik pada domba atau pemerkosa tertarik gadis cantik.

 

Ia menyerang dan merampok India tidak kurang dari 17 kali ! Pada thn 1001M ia mengalahkan Jaya Pal, yg diperintahkan utk membayar uang sandera sebanyak 250,000 kepingn emas dan kalungnya seharga 200,000 diners ditambah dgn denda 400,000 yg harus dibayar keluarganya.

 

Invasinya terhdp of Multan (1005-6A.D.) menambah “tabungan hasil sanderanya” sampai 20,000,000 dirham. Bahkan angka yg lebih besar didapatkannya dgn berbagai cara: contoh, ia mendenda Nawasa Shah 400,000 dirham ketika ia menyatakan telah meninggalkan Islam utk kembali pada agama semula, Hindu. Peneryangan terhdp Bhimnagar di Kangra membawanya uang rampasan sebanyak 70,000,000 dirham, selain berlian, perhiasan, emas dan perak seberat 5 ton. “Kepatuhan” Mahmud pada agamanya sampai menghasilkannya patung2 berlapiskan perhiasan permata milik Bhagawan di Mathura, yang tidak berani melawannya tetapi membiarkan ribuan akyat Hindu yg mencoba melindungi kehormatannya, dibunuh secara masal. Barang rampasan dari Mathura begitu besar sampai tidak ada yg dapat menebak secara pasti. Perkiraan paling rendah adalah 98,300 Misqal emas yg dikenakan kelima patung kuil itu. Memang selera si Bhagavan sangat tinggi ! Ditambah lagi 200 patung yg terbuat dari perak murni dgn berat paling tidak 10 ton. Kota2 disekitarnya kota suci ini masih juga dipaksa membayar 3,000,000 dirham dlm bentuk denda dan sitaan harta benda. Namun perampasan kota Somnath, yg menghasilkannya 20,000,000 keping emas pada akhirnya berhasil memuaskan Allah karena si perampok iblis itu tidak pernah lagi kembali ke India.

 

Selain Mahmud, masih ada sejumlah perajah Muslim lainnya. Selama 7 abad, mereka memperkosa ekonomi tanah indah, Lakshami, yg penuh dgn emas, berlian, mutiara dll. Kerakusan akan perampokan ini, yg ditingkatkan dgn semangat membunuh JIHAD dianggap sbg bentuk pemujaan yg paling sempurna yg menjanjikan surga !

 

Para penjajah Muslim terdiri dari berbagai bangsa : Arab, Turki, Persia, Afghan dan Mughal. Setelah mengobrak-abrik India selama 7 abad, mereka masih juga menganggap diri dinasti asing dan menolak mengidentifikasikan diri sbg orang India. Sikap egois ini tercermin dari fakta bahwa selama periode lama ini MEREKA TIDAK MEMBANGUN SATUPUN UNIVERSITAS ATAU RUMAH SAKIT YANG BERGUNA BAGI RAKYAT INDIA. Satu2nya prestasi mereka adalah mendirikan rumah2 pelacur yg dikenal sbg harem, taman2 indah dan gedung2 yang kelewatan mewah seperti Taj Mahal untuk memuaskan dahaga romantis mereka yang penuh dengan nafsu birahi tidak terkontrol, kecurangan dan absennya moralitas.

 

Karena mereka hidup dan mati sebagai orang asing, mereka melakukan apapun yang dapat menjamin kelangsungan dinasti mereka dan tidak sungkan2 menghancurkan segala yang dapat menguntungkan negara kelahiran mereka (India), tempat mereka menikmati hidup dan akhirnya dikubur. Karena mereka memerintah dgn tangan besi dan paksaan, meminta ijin rakyat adalah konsep yg sangat asing bagi mereka. Agama mereka– yg menjadikan Muslim anak kesayangan Tuhan dan non-Muslim sbg makanan Setan, oleh karena itu pihak Muslim harus menghina, melecehkan dan memburu si non-muslim—adalah alasan utama permusuhan Muslim terhdp rakyat mereka jajah. Malah, islam mewajibkan agar para raja Muslim memberlakukan India sbg DARUL HARB, wawasan perang/medan tempur, dimana DAMAI DILARANG dan penyiksaan, tirani, kesengsaraan menjadi metode sah.

 

Tidak pernah terpikirkan oleh mereka utk mendidik rakyat, meningkatkan taraf hidup atau meningkatkan kekuatan tentara negara demi penyelamatan negara. Tidak heran bahwa India justru mundur total pada masa pemerintahan Muslim yg sangat lama itu dan mengundang kebencian dan kedengkian rakyat. Kalau penguasa Muslim memperlakukan India sbg bangsa mereka sendiri, maka rakyat India sekarang akan menganggap mereka pahlawan, terlepas dari agama mereka. Jadi jangan heran kalau utk selama2nya rakyat India akan memfokuskan kutukan abadi mereka kpd Muslim.

 

 

 

Kutipan2 tentang sejarah Islam India

 

Kejahatan yang paling biadab yg dilakukan para pengikut Mohamad alias jihadis adalah terhdp orang2 Hindu tidak bersenjata dan pencinta damai di India. Seluruh peradaban Hindu yg dinamakan dgn Peradaban Saraswati dipenggali dan dibumi hanguskan sampai tinggal debu. Kedalaman dan luasnya holocaust terhdp Hindu ini begitu mengagetkan sampai tidak memungkinkan otak manusia utk mengerti. Ajaran Kitab Weda India, juga dikenal dgn Bharatvarsha dan meluas dari Afghanistan sampai ke Jepang. Tetapi 1400 tahun yang lalu, Muslim2 yg seperti kesetanan ini menghancurkan Bharatvarsha lewat pengkhianatan dan teknik2 yang tidak setetespun didasarkan kpd kemanusiaan. Ini tindak kejahatan terhdp peradaban terbesar yg pernah dikenal orang.

 

Bhai Mati Dass digergaji hidup-hidup atas penolakannya masuk Islam

Dari ‘Rape of a Civilization’, oleh Kuldeep Razdan, Sword of Truth, September 4th, 1999

 

“Perebutan tentara Mohamadan terhdp India mungkin adalah yang paling berdarah dlm sejarah manusia. Ini sebuah kisah mengerikan karena intinya adalah, peradaban adalah hal yang indah, yg setiap saat bisa dihancurkan oleh invader barbaris dari luar ataupun dari yg membengkak jumlahnya dari dalam.”

W. Durant, “Story of Civilization”

 

Di bagian2 lain di Asia dan Eropa, negara2 yg direbut pasukan Muslim, segera memilih masuk Islam ketimbang memilih mati. Tapi di India, karena perlawanan alot agama Hindu yg sudah berusia 4000 itu, penjajahan Muslim bagi Hindu hanyalah sebuah perjuangan murni atnara hidup dan mati. Seluruh kota2 dibakari habis dan penduduk dibantai. Setiap kampanye perang membawa ratusan ribu korban dan jumlah yg sama dideportasi sbg budak. Setiap invader baru membuat bukit atas tengkorak2 orang2 Hindu.

Jadi, perebutan Afghanistan pd th 1000, diikiuti oleh annihilasi seluruh populasi Hindu disana; memang, kawasan itu masih juga disebut HINDU KUSH, atau ‘PEMBANTAIAN HINDU’. Sultan2 Bahmani di India pusat, menjadikan patokan agar membunuh 100.000 Hindu dalam setahun. Th 1399, Timur the lame (Timur si Cacad) dikatakan membunuh 100.000 Hindu DALAM SATU HARI, dan ini menurut sejarawan Muslim sendiri. Koenraad Elst mengutip Professor K.S. Lal dlm bukunya, “Growth of Muslim population in India”, yg mengatakan bahwa menurut perhitungannya, penduduk Hindu berkurang sebanyak 8O.000.000 antara th 1000 dan 1525. … Kami tidak pernah dapat mengukur luka fisik luar biasa yg dilakukan invasi Muslim terhdp India. Yg lebih sulit adalah mengukur kehancuran moral dan spiritual terhdp Hindu India.

Dari “Negationism and the Muslim Conquests,” oleh Francois Gautier

 

 

 

 

TERPECAHNYA BANGLADESH

 

Terlepas dari jaminan keamanan yg ditawarkan oleh pemimpin2 Muslim kpd 13 juta non-Muslim yg Hindus, Buddhis dan Kristen yg sejak turun temurun tinggal di Pakistan, begitu bagian dunia itu di-Islamkan, mulailah kesengsaraan mereka detik itu juga. Pertama, non-muslim (khususnya Hindu) dituding sbg penyebab segala hal yg tidak beres di Pakistan. Mulai slogan2 spt : “Islam terancam bahaya karena Hindu2 kafir.” Persenjataanpun dibagikan kpd massa Muslim dan tanah Hindu direbut secara paksa. Wanita Hindu secara ramai2 diculik, diperkosa dan di’nikahi’ Muslim shg poligami merebak dimana2.

 

Islam menjadi akronim bagi Intoleransi, Pembantaian, Penjarahan, Pembakaran rumah/pura dan pelecehan wanita Kafir.

 

1950, sekitar 1/2 juta Hindu dibantai di Pakistan dgn tingkat kebrutalan yg tidak dapat dibayangkan. Sekitar 4.5 juta kafir mengibrit ke India namun pemerintah India mengunci perbatasan karena takut pengugnsi hanya akan mengakibatkan kekerasan antar penduduk Hindu dgn Muslim. 8 juta Hindu ditinggal dlm ketakutan di Pakistan.

 

Antara 1951 – 1970, 4 juta pengungsi menyelundup lewat perbatasan ke India dari agama damai dan hukum2nya. Tanah dan harta benda

mereka direbut oleh pemerintah Pakistan yg tadinya berjanji utk menyimpannya dlm tabungan escrow nasional dan dibagikan kembali saat urusan dgn India beres. Sementara itu, non-muslim yg mencari keselamatan dari kedamaian yg ditawarkan Islam dibiarkan tanpa uang sepeserpun dan lontang lantung menjadi gelandangan di jalan2 Bengali di India.

 

Bahkan antara sesama Muslim di BangladeshPUN tidak ada ketentraman. Thn 1971, pecah perang saudara dan terciptalah Bangladesh, negara Muslim yg memisahkan diri dari negara Muslim Pakistan Rolling Eyes ! Dlm prosesnya, tiga juta orang dibantai Muslim Pakistan yg dipanas2i utk membunuh Hindu kafir dan Muslim Bangladesh yg “1/2 kafir”.

 

SPt dikatkaan MajGen Pakistan, Sawkat Reza: “Kami telah merampungkan pekerjaan mulia atas nama agama kami ….”. 200.000 wanita minoritas DIPERKOSA dan kebanyakan dari mereka dibunuh secara brutal oleh bayonet2 yg menunjukkan sadisme sexual. Banyak wanita diborong dgn kapal laut ke Saudi dan dijual sbg budak, praktek yg sampai titik ini (2007) masih berlaku. Uang hasil penjualan wanita ini masuk ke kas negara Pakistan.

 

Strategy Islam, spt biasanya, adalah mengurangi jumlah kafir sampai NOL. Bangladesh mencapai ini di daerah Mymensingh Utara, dimana pd thn 1947 berpenduduk 90% Kristen. Karena penindasan brutal pd thn 1964 dan 1971, semua Kristen Garo lari ke India. Distrik Chittagong thn 1947, tadinya 98% Buddhis. Karena tidak mendapatkan suaka di India, kebanyakan dari mereka lari ke Arakan di Burma.

 

ke-11 juta dhimmi yg tertinggal hidup sbg warga kelas dua di Bangladesh. Semua lowongan kerja pemerintah tidak diberikan kpd orang2 ‘najis’ ini dan mereka juga tidak diijinkan menikmati universitas (persis spt di MALAYSIA sekarang ini!!). Komite Syariat Munir menegaskan: …. . Mereka tidak akan menjadi warga penuh; mereka tidak memiliki suara dlm pembuatan UU, tidak diberikan hak utk menduduki jabatan pemerintah.”

 

Taslima Nasrin, seorang murtad, menulis buku ttg kekejaman terhdp

non-muslim dlm bukunya “Lajja” (MALU!) dan langsung serta merta disensor oleh Bangladesh dan kelompok “mullah” memasang harga

50,000 taka atas nyawanya, th 1993. India, karena takut kerusuhan Muslim, juga melarang bukunya.

 

Kekejaman terhdp non-muslim masih berlanjut di bagian barat

Pakistan, dan cerita2 naas masih berlanjut sampai detik ini. Bedanya adalah bahwa apa yg dialami Hindu di India kini dialami non-muslim DILUAR India. Bedanya adalah bahwa muslim disana BELUM memegang kekuasaan. Hati2lah !

 

http://www.fomi.nu/phpBB2/viewtopic.php?p=19339#19339

 

 

PEMBANTAIAN TERBESAR DALAM SEJARAH MANUSIA!!

 

Menurut Prof. K.S. Lal, penulis Pertumbuhan Masyarakat Musli di India, jumlah umat Hindu berkurang sebesar 80 juta jiwa dari sejak 1000 M (tahun di saat Mahmud Ghazni menyerang India) sampai 1525 M, sebelum Perang Panipat.

 

http://hinduwebsite.com/history/holocaust.htm

 

Diperkirakan selama 8 abad kekuasaan Islam telah terjadi pembantaian 80 juta umat Hindu. Inilah akar dari pertikaian tak berkesudahan Hindu lawan Muslim di Asia Selatan.

 

http://www.shopumust.com/hindus.html

 

Sejarawan Barat bernama Francois Gautier menulis komentar:

“Pembantaian yang dilakukan Muslim di India tidak tertandingkan dalam sejarah, lebih besar daripada Holokaus yang dilakukan Nazi terhadap orang Yahudi.”

 

http://www.rediff.com/news/1999/feb/12rajee1.htm

 

Sejarawan Amerika Will Durant menyarikan sebagai berikut:

“Penaklukkan India oleh Islam mungkin merupakan peristiwa yang paling berdarah dalam sejarah manusia. Kisah yang tragis karena ini merupakan bukti bahwa kebudayaan yang beradab, dengan tatanan hukum dan kemerdekaan, kebudayaan dan perdamaian, dapat dengan sekejap dilenyapkan oleh serangan barbar dari luar dan yang selanjutnya beranak pinak di tempat itu.”

 

http://www.swordoftruth.com/swordoftruth/bookstore/bookrev/niictroi.html

 

 

 

Hindu Kush berarti Pembantaian Hindu

http://www.hvk.org/articles/0401/64.html

 

Sultan Mahmud bin Gaznavi

 

Di Thaneshwar

“Darah kaum kafir mengalir begitu derasnya di Thanesar sehingga warna sungai jadi merah dan orang2 tidak bisa minum air sungai itu. Sang Sultan pergi sambil membawa barang2 jarahan yang tak terhingga banyaknya. Syukur bagi Awloh karena anugrah yang diberikannya kepada Islam dan para Muslim.”

 

Di Somnath

”Para Muslim tidak peduli dengan barang2 jarahan sampai mereka memuaskan diri mereka dengan pembantaian terhadap para kafir dan pemuja matahari dan api … Jumlah kafir yang dibunuh lebih dari 50.000.”

 

Di Mathura

“Para kafir … berlarian meninggalkan benteng dan mencoba menyeberangi sungai yang deras arusnya … tapi banyak dari mereka yang dibunuh, ditawan atau tenggelam … Hampir 50.000 orang dibunuh.”

 

Sultan Mahmud bin Qasim

 

Sindh:

“… dia menghancurkan kuil dan menyunat setiap kafir dengan paksa. Kemudian dia memerintahkan semua kafir dari usia 17 tahun ke atas dibunuh; kaum wanita dan anak2 laki dan perempuan ditawan.”

 

 

Mahmud bin Ghori dan Qutbuddin Aibak

 

(dari Hasan Nizami’s Taj-ul-Maasir)

Kol (Modern Aligarh)

“mereka yang pandai dan bijaksana lalu memeluk Islam, tapi mereka yang bersikeras mempertahankan agama nenek moyang mereka dibunuh dengan pedang.”

 

Kol (Modern Aligarh)

20.000 tawanan dibawa pergi dan dijadikan budak. Tiga buah menara disusun dengan kepala2 mereka dan mayat2 mereka jadi makanan binatang buas.

 

Di Kalinjar 50.000 tawanan dijadikan budak.

 

Di Varanasi or Kasi (Benaras) :Kamil-ut-Tawarikh bin Ibn Asir mencatat:

“Pembantaian para Hindu (di Varanasi) luar biasa banyaknya; tiada seorang pun yang diampuni kecuali kaum wanita dan anak2 (yang kemudian diperbudak) dan pembunuhan para pria dilakukan sampai tanah basah semua dengan darah.”

 

 

Sultan Firuz Shah Tughlaq

 

Delhi : (setelah para Hindu membayar pajak toleransi (zar-i zimmiya) dan pajak keamanan (Jizya), mereka dengan bodohnya membangun kuil2 Hindu lagi. Sehingga … )

“… Di bawah tuntunan ilahi, aku (Sultan) menghancurkan kuil2 Hindu ini dan kubunuh para pemimpin kafir dan yang lain kuhukum berat.”

 

Delhi: – ini lho detail hukumannya -(dari Tarikh-i-Firuz Shahi)

”Sebuah laporan disampaikan kepada sang Sultan bahwa di Delhi terdapat seorang Brahmana tua yang bersikeras melakukan ibadah2 menyembah para dewa di rumahnya dan orang2 Muslim dan Hindu biasa datang ke rumahnya untuk menyembah dewa2 tsb. Brahmana itu membangun altar kayu yang digambari lukisan2 setan dan benda2 lainnya di bagian luar dan dalamnya. Perintah dikeluarkan untuk membawa Brahmana itu menghadap sang Sultan. Agama yang benar (Islam) dinyatakan padanya dan dia diminta memeluk Islam, tapi dia tidak mau. Tumpukan kayu bakar disusun dan dengan tangan dan kaki terikat sang Brahmana dilemparkan ke dalam tumpukan kayu. Lalu altar kayunya ditindihkan ke atas badannya. Tumpukan kayu dibakar di dua tempat yakni di dekat kepala dan kakinya. Api pertama membakar kakinya dan dia menjerit kesakitan. Lalu api memakan tubuhnya. Sultan menyaksikan ketegasannya dalam menegakkan hukum dan moralitas.

 

Gohana (Haryana):

“Beberapa Hindu mendirikan kuil baru di desa Kohana dan orang2 Hindu biasa berkumpul di sana untuk melakukan upacara2 ibadah. Orang2 ini ditangkap dan dibawa ke hadapanku. Aku perintahkan para pemimpin orang2 ini dibunuh di muka umum di depan pintu gerbang istana karena kekejian yang dilakukannya (melakukan ibadah Hindu).”

 

Jajnagar: (Gerakan militer oleh Sultan dengan tujuan sebagai berikut)

(sumber : Ainn-ul-Mulk)

membunuhi para kafir, menghancurkan kuil2 mereka berburu gajah melihat-lihat negara mereka yang indah

 

Orissa: ‘Sirat-i-Firoz Shahi’ mencatat gerakan militernya dengan kalimat ini:

“hampir 100.000 pria Jajnagar ditawan beserta para wanita, anak2, keluarga mereka. Tentara2 Islam menjadikan pulau ini baskom penuh darah dengan membantai semua pria kafir. Para wanita dengan bayi2 mereka dan wanita2 hamil diikat dan dirantai dan dijadikan budak untuk melayani di rumah setiap tentara Muslim.”

 

 

Sultans Dinasti Mamulk

 

Rohilkhand: Badauni menulis di bukunya ‘Muntakhab-ut-Tawarikh’

“Dalam dua hari setelah meninggalkan Delhi, dia tiba di tengah2 daerah Katihar dan membunuh semua lelaki, bahkan yang berusia 8 tahun sekalipun, dan mengikat para wanita.”

 

 

Sultan Ala-ul-Din Khilji

 

Kambayat: Abdulla Wassaf menulis dalam bukunya Tazjiyat-ul-Amsar wa Tajriyat bahwa dia membunuh semua pria Hindu dewasa untuk memuliakan Islam, membanjiri sungai dengan darah, membawa para wanita beserta emas, perak dan perhiasan mereka ke istananya sendiri dan mengambil 20.000 gadis untuk dijadikan budak pribadinya.

 

Chitoor:

Lebih dari 20.000 wanita Hindu termasuk Rani Padmini bunuh diri agar tidak dijadikan budak seks oleh penguasa2 Muslim. Imam2 Muslim Qazi memberi nasihat pada Sultan Khilji bagaimana memperlakukan tawanan2 non-Muslim. Inilah nasihatnya:

 

Penyerangannya atas Hindustan: (dalam catatan Tuzk-i-Timuri tertulis)

”Dalam waktu singkat semua orang di dalam benteng dibunuh dan dalam satu jam saja 10.000 kepala2 kafir dipenggal. Pedang Islam bersimbah darah kafir dan semua harta benda dan gandum yang bertahun-tahun disimpan dalam benteng menjadi barang jarahan tentara2ku. Mereka membakari rumah2 sampai jadi abu, dan mereka menghancurkan bangunan2 dan benteng sampai rata dengan tanah… Semua kafir Hindu dibantai, para wanita dan anak2 mereka dijadikan tawanan dan harta benda mereka menjadi jarahan perang para pemenang (Muslim) … Aku umumkan di seluruh tempat bahwa setiap orang yang punya tawanan kafir agar membunuh semua kafir itu, dan siapapun yang ragu2 untuk melakukan itu, dia sendiri harus dibunuh dan harta bendanya diberikan kepada orang yang melaporkannya. Ketika perintah ini terdengar oleh tentara Islam, mereka pun menghunuskan pedang2nya dan membunuhi para tawanan tsb. Seratus ribu kafir, penyembah berhala dibunuh hari itu. Maulana Nasiruddin Umar, seorang terpelajar dan bijaksana yang tadinya tidak pernah membunuh bahkan seekor burungpun, sekarang, atas perintahku, membunuh lima belas kafir Hindu yang menjadi tawanannya.

 

Nasib wanita2 Hindu yang ditangkap hidup2 oleh tentara Muslim ternyata jauh lebih buruk daripada mati. Bahkan sewaktu ayah2, suami2 dan anak2 mereka dibunuhi, mereka harus menari dan menyanyi di hadapan para Muslim dan lalu dibagi-bagikan sebagai budak kepada para raja, jendral, tentara Muslim.

Ini yang tercatat dalam kejadian biadab itu:

 

”Pertama-tama semua anak gadis dari raja2 Hindu yang tertangkap di tahun itu datang menghadap dan menari dan menyanyi. Kemudian mereka diserahkan kepada para Amir dan orang2 luar negeri yang penting. Setelah para gadis2 Hindu ini menari dan menyanyi … sang Sultan memberikan mereka kepada saudara2 prianya dan putra2 pembesar. Di hari ketiga sang Sultan juga membagi-bagikan para gadis ini kepada para jendral dan sanak saudaranya.”

 

[Sumber: Ibn Battuta (A.A.Rizvi in Tughlaq Kalin Bharath)]

 

Jadi para wanita Hindu lebih memilih mati daripada dihina seperti itu. Kebanyakan para tentara Muslim hanya menemukan sisa2 abu dari para wanita ketika masuk kota2 Hindu. Contohnya, ketika Allaud-din Khilji menyerang Rajput dari belakang (sebelumnya Rajout telah mengampuni nyawa Khilji), dan membantai orang2 Hindu dan masuk kota Chitoor, Rani Padmini (ratu Hindu) dan lebih dari 20.000 gadis2 membakar diri. Sampai hari ini masyarakat Hindu masih mengingat ratunya dengan penuh rasa bangga.

 

More Here : http://www.geocities.com/hindoo_humanist/medieval.html#Gaznavi

 

Politically Incorrect Guide to.. RIBUAN KATA

 

Sebuah gambar bermakna sama dengan ribuan kata.

 

Beberapa gambar2 dari Bangladesh: Semua korban adalah Bangladesh Hindu.

Foto2 diambil dari: http://hrcbm.150m.com/article/ranjan_article.html

 

Harga yang harus dibayar Rektor Perguruan Tinggi karena berani mengutarakan pendapat dan sebagai minoritas Hindu di Bangladesh.

 

Pria Hindu ini dibunuh ketika sedang tidur bersama istri dan putranya.

 

 

 

 

Buddhisme, Jainisme and Sikhisme berasal dari Hinduisme. Pemimpin2 agama2 ini disalib atau diasingkan. Sejarah kuno India menunjukkan bahwa terdapat banyak agama di waktu yang sama di anak benua itu. Toleransi agama telah menjadi norma di India sejak ribuan tahun.

 

Para penyerang Muslim Musalman menghancurkan Universita Buddha di Nalanda, Vikramshila, Jagaddala, Odantapuri dan tempat2 lainnya. Para tentara Muslim menghancurkan monastri2 Buddha sampai rata dengan tanah. Ribuan biksu melarikan diri ke Nepal, Tibet dan tempat2 lain di luar India. Banyak sekali yang dibunuh di bawah komando2 tentara Muslim.
Bhai Subeg Singh ji and Bhai Shadbaz Singh ji disiksa dengan “Roda Bergigi” atas penolakannya masuk Islam (th 1746). Keduanya meninggal sebagai martir Hindu.

Sejumlah besar barang jarahan dirampas, dan pembantaian terhadap “para Brahmana botak”, ini adalah julukan yang diberikan Muslim bagi biksu2 Buddha, sedemikian menyeluruhnya sehingga ketika pihak tentara Muslim mencari orang yang mampu baca buku2 di monastri2 itu, tidak ada seorang pun manusia yang mampu membacanya. Sekarang kita mendengar berita: “Telah ditemukan kenyataan bahwa seluruh benteng dan kota merupakan sebuah perguruan tinggi, dan dalam bahasa Hindi disebut Bihar.” Demikianlah besarnya pembantaian yang dilakukan para penyerang Muslim terhadap biksu2 Buddha. Agama Buddha dicabut sampai ke akar2nya. Dengan dibunuhnya para biksu2 Buddha ini, Islam pun membunuh Buddhisme. Ini adalah malapetakan besar bagi agama Buddha di India. Tapi saat ini orang mengira bahwa punahnya agama Buddha adalah karena pembantaian orang2 Buddha oleh orang2 Hindu, dan juga penghancuran kuil2 Buddha dikira dilakukan oleh orang2 Hindu.

 

Tidak dapat diragukan lagi bahwa punahnya Buddhisme di Indian semata-mata karena penyerangan yang dilakukan Muslim Musalman. Islam muncul sebagai musuh ‘BUT’ (bahasa Arab) yang artinya adalah BERHALA. Dalam pikiran Muslim agama berhala ini adalah agama Buddha. Bagi Muslim semua agama berhala adalah sama dan harus dihancurkan. Karena itu pulalah Muslim menghancurkan Buddhisme tidak hanya di India saja, tapi ke manapun mereka pergi. Sebelum Islam datang, agama Buddha tersebar di Baktria, Parthia, Afghanistan, Gandhar, Turkestan China, sebagaimanan agama Buddha tersebar ke seluruh Asia.

 

 

 

Takshasila: Universitas Pertama Terbesar Di Dunia

 

Universitas pertama di dunia dibangun di Taksashila di tahun 700 SM. Lebih dari 10.500 mahasiswa dari seluruh penjuru dunia mempelajari lebih dari 60 mata kuliah. Taksashila terletak di tepi sungai Vitasa di bagian Barat Daya anak benua India. Mata kuliah yang diajarkan adalah sains, matematika, kedokteran, politik, ilmu perang, astrologi, astronomi, musik, agama, dan filosofi. Pembatasan usia termuda adalah 16 tahun ke atas dan mahasiswa2 dari Babylonia, Yunani, Syria, Arabia dan China datang untuk belajar di univesitas itu.

 

Panini yang adalah ahli bahasa Sansekerta yang besar, Charaka yang adalah penulis berbagai laporan pengobatan, dan Chanakya yang adalah penulis Artha Shastra – inilah nama2 besar yang berhubungan dengan Taksashila. Para pemikir dari daerah2 yang jauh datang ke tempat itu untuk belajar tentang Weda dan segala cabang pengetahuan sekuler.

 

Takshasila atau yang disebut orang2 Yunani sebagi Taxila sejak 2.000 tahun yang lalu, adalah salah satu kebesaran budaya India. Kemegahanny tertulis di tulisan2 epik seperti Ramayana, Mahabharata dan Purana lainnya … Taxila dihancurkan oleh bangsa Hun di tahun 499 M.

 

Universitas Nalanda

 

Universitas Nalanda dibangun di abad ke 4 SM dan merupakan satu dari prestasi2 terbesar India kuno di bidang pendidikan. Buddha mengunjungi Nalanda beberapa kali di waktu hidupnya. Ilmuwan dan pengelana China Hiuen Tsang tinggal di tempat itu di abad ke 7, dan telah menulis kemegahan dan kemurnian kehidupan monastry di situ. Sekitar 2.000 dosen dan 10.000 mahasiswa dari seluruh dunia Buddha hidup dan belajar bersama di kota universitas internasional ini. Raja2 Gupta mendukung para monastry itu, membangun bangunan dengan gaya arsitektur Kushan kuno, dengan jajaran ruang2 sel di sepanjang halaman gedung yang dikelilingi tembok. Ashoka dan Harshavardhana merupakan beberapa dari pendukung2 terkemuka universitas ini yang juga membangun kuil2 dan monastry2 di sana. Penggalian baru2 ini menunjukkan struktur bangunan yang sangat kompleks di sana. Hiuen Tsang telah meninggalkan karya megah dalam bentuk arsitektur dan suasana universitas yang unik di masa lampau ini.

 

Nalanda, Vikramshila, Odantapura, dan Jagddala adalah universitas2 yang dihancurkan oleh Mohammed Bakhtiar Khilji sekitar 1200 M.

 

 

Universitas2 ini dihancurkan, dijarah, dan dirampok oleh penyerbu2 Islam

 

http://wahyuislam.wordpress.com/2011/03/23/pembantaian-umat-hindu-dan-budha-india-oleh-islam/

About these ads

7 responses to “Kejahatan Islam membantai HIndu Di India, India tetap Hindu

  1. Ping-balik: Persamaan Islam Dan Hindu - Catatan Perjalanan Spiritual, Pengembangan Diri, Ide, Informasi, Hobi, Ilmu, wisdom, Filosofi, idealism dan Pemikiran .To Reach Highest Human Potentiality. - FajarNurzaman

  2. jika kitab saja bisa diubah, apalagi cerita….??

    masih besar kemungkinan bila cerita itu.. .. ..berleeebiiihannnnn…
    sy yakin, dgn cara papun anda bercerita, sekalipun dibuatkan filmnya. g’akan percaya, knp g’ prcya, krna tdk ada kcocokan dgn Al qur’an, tntang cara yg dilakukan oleh kaum muslimn dlm crita itu..

    jd anggap sjlah, itu human error, dlm wktu bersamaan, mereka beragama islam, sama halnya perampok, penjudi, pezina, tetap ada yg beragama Islam.

    • memang malu ya ngaku kalo agamanya jahat, sama seperti maling ga pernah ngaku walaupun sudah tertangkap tangan,tapi ngaku ga ngaku ga pernah merubah sejarah yang pernah terjadi. semua kejadian diseluruh dunia sampai yang terjadi sekarang di indonesia ,pengeboman demi pengeboman yang jelas jelas dilakukan oleh para muslim dengan alibii jihad nya ga pernah diakui oleh seorang muslimpun sebagai akibat dari ajaran islam, tetep aja bilang islam agama damai. tapi itulah kenyataannya , bagi yang bijaksana silahkan pelajari semua sejarah dengan benar dan semua kejadian dengan arif, dan silahkan tentukan sendiri mana yang benar, kejahatan tetap kejahatan. Allah yang benar tidak mungkin menginginkan jalan yang sedemikian untuk mengembangkan kedamaian di dunia ini.

  3. alasan lagi, nih domba domba terlepas buat nyalahin muslim.
    kalau emang bener yang salah orangnya tuh bukan islamnya.

    gimana di ambon, yang mau di salahin siapa?
    3000 org muslim kebantai???

    http://islambisa.web.id/2010/09/16/mengenang-pembantaian-muslim-di-ambon-oleh-kristen-agama-yang-penuh-damai-dan-kasih/

    mau di bilang situ agama yang mau ngelak??? atau mau bilang itu human error? gantian?

    mau di bilang, itu adalah jalan allah yang benerrrr, dari agama yang penuh kasih dan damai. dengan kasih dan damai, kita bantai rame-rame.

    kacau.

  4. Yang jelas tulisan di laman ni ngaco bin ngawur tak ada sikitpun cocok dengan sejarah, isinya cuma fitnahan… pintar betul tukang fitnah ni merangkai kata, namun hanya cocok bagi rang lugu yang tak kenal bangku sekolah dan tak pernah tahu pergaulan, mendongenglah sepuas hatimu tak kan luntur ketinggian Islam dan tak kan pernah menang kebatilan, “Telah datang kebenaran dan telah hacur kebatilan…sesungguhnya kebatilan adalah sesuatu yang pasti hacur.”

  5. emang sich,,,namaya maling ga akan pernah ngaku,,,, lihat sunami tgll 26 des 2004 di aceh. agama kristen di usir pas merayakan natal,, umat kristen bernatal di atas gunung. allah pun murka,di datangkan air bah yg sangat besar di aceh. maka mereka umat islam banyak y binasa… yg merayakan natal di aatas gunung yg selamat…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s